Preeklamsi Dan Eklamsi Pada Kehamilan

blogger templates
Preeklamsi Dan Eklamsi Pada Kehamilan




Apakah Preeklamsia?

Juga disebut sebagai toksemia, preeklampsia adalah kondisi bahwa perempuan hamil bisa mendapatkan. Hal ini ditandai dengan tekanan darah tinggi disertai dengan tingkat tinggi protein dalam urin. Wanita dengan preeklampsia akan sering juga mengalami pembengkakan di, kaki kaki dan tangan. Preeklampsia, kalau ada, biasanya muncul pada paruh kedua kehamilan, umumnya di bagian terakhir dari kedua atau pada trimester ketiga, meskipun dapat terjadi lebih awal.

Apakah Eklampsia?

Eklampsia adalah fase final dan paling parah preeklampsia dan terjadi ketika preeklampsia tidak diobati. Selain gejala yang telah disebutkan sebelumnya, wanita dengan eklampsia sering mengalami kejang. Eklampsia dapat menyebabkan koma dan bahkan kematian ibu dan bayi dan dapat terjadi sebelum, selama atau setelah melahirkan.

Apa Penyebab Preeklampsia dan Eklampsia?
Penyebab pasti preeklampsia dan eklampsia tidak diketahui, meskipun beberapa peneliti menduga gizi buruk, lemak tubuh atau cukup tinggi aliran darah ke rahim sebagai kemungkinan penyebab.


Yang Beresiko terkena Preeklampsia?

Preeklamsia yang paling sering terlihat pada kehamilan pertama kali dan pada remaja hamil dan wanita di atas 40. Faktor risiko lain termasuk:

    * Sebuah sejarah tekanan darah tinggi kronis sebelum kehamilan.
    * Sebelumnya sejarah preeklampsia
    * Adanya riwayat preeklamsia pada ibu atau saudara perempuan.
    * Obesitas sebelum kehamilan.
    * Tercatat lebih dari satu bayi.
    * Sejarah diabetes, penyakit ginjal, lupus atau rheumatoid arthritis.

Bagaimana di Katakan Mengalami Preeklamsia?

Selain bengkak, protein dalam urin, dan tekanan darah tinggi, gejala preeklamsia dapat termasuk:

    * Cepat berat badan disebabkan oleh peningkatan yang signifikan dalam cairan tubuh
    * Nyeri abdomen
    * Sakit kepala parah
    * Perubahan pada refleks
    * Mengurangi output urin atau tidak ada urin
    * Darah dalam urin
    * Pusing
    * Berlebihan muntah dan mual
Apakah Pembengkakan Selama Kehamilan adalah Preeklamsia?

Beberapa pembengkakan adalah normal selama kehamilan. Namun, jika pembengkakan tidak hilang dengan istirahat dan disertai oleh beberapa gejala di atas, pastikan untuk melihat dokter Anda segera.

Bagaimana Preeklamsia Mempengaruhi Bayi?

Preeclampsia dapat mencegah plasenta menerima cukup darah, yang dapat menyebabkan bayi Anda akan lahir sangat kecil. Hal ini juga salah satu penyebab utama kelahiran prematur dan kesulitan-kesulitan yang dapat menyertai mereka, termasuk ketidakmampuan belajar, epilepsi, cerebral palsy, dan pendengaran dan masalah penglihatan.

Bagaimana Preeklampsia dan Eklampsia diobati?

Satu-satunya obat nyata untuk preeklampsia dan eklampsia adalah kelahiran bayi.

Ringan preeklamsia (tekanan darah lebih besar dari 140/90 yang terjadi setelah 20 minggu kehamilan pada wanita yang tidak memiliki hipertensi sebelumnya; dan / atau memiliki sejumlah kecil protein dalam urin dapat dikelola dengan rumah sakit hati atau pengamatan di rumah bersama dengan pembatasan kegiatan.

Jika bayi prematur, kondisi tersebut dapat dikelola sampai bayi Anda dapat dengan aman diserahkan. Penyedia perawatan kesehatan mungkin meresepkan istirahat di tempat tidur, rumah sakit atau obat untuk memperpanjang kehamilan dan meningkatkan peluang bayi yang belum lahir Anda bertahan hidup. Jika bayi Anda dekat dengan istilah, tenaga kerja dapat dirangsang.

Pengobatan untuk preeklamsia yang lebih berat (masalah penglihatan memiliki, masalah paru-paru, sakit perut, gawat janin, atau tanda-tanda dan gejala lainnya) mungkin memerlukan pengobatan yang lebih muncul - melahirkan bayi - terlepas dari usia bayi. Pengobatan lainnya:

    * Magnesium dapat disuntikkan ke dalam pembuluh darah untuk mencegah kejang eklampsia-terkait.
    * Hydralazine atau obat antihipertensi lain untuk mengelola peningkatan berat tekanan darah.
    * Pemantauan asupan cairan.

Referensi 
http://www.medicinenet.com

0 Response to "Preeklamsi Dan Eklamsi Pada Kehamilan"

Poskan Komentar