Menstruasi

blogger templates
 Menstruasi (Word Yunani, laki-laki - bulan) adalah perdarahan bulanan outflowing melalui vagina ke vulva selama 4-5 hari setiap 28 hari selama masa reproduksi seorang perempuan dari menarche menopause. Mens adalah fungsi rahim normal dimana endometrium mempersiapkan untuk menerima kehamilan.
Pendarahan berasal dari estrogen progesteron prima endometrium. Perempuan mendapat 13 mens dalam setahun dan sekitar 400 mens dalam kehidupan reproduksinya.
Siklus menstruasi 28 hari dimulai pada hari permulaan menstruasi (hari 1) dan berakhir pada hari ke 28 pada awal mens berikutnya.
Menstruasi sinyal bahwa pemupukan dan embedding ovum dibuahi tidak terjadi pada siklus menstual sebelumnya. menstruasi Anovular adalah pendarahan bulanan siklus dari endometrium hanya estrogen prima. Hal ini terjadi selama beberapa tahun setelah onset menstruasi (menarche) dan sebelum penghentian akhir haid (menopause).


Normal haid 

Klinis 
Menstruasi adalah fungsi tubuh normal. Kebanyakan wanita hanya mendapatkan perdarahan vagina selama 3-5 hari dengan tidak nyaman. Namun sekitar satu seperempat wanita mendapatkan menstruasi molimina ketidaknyamanan menstruasi. Ketidaknyamanan ini tidak mengganggu aktivitas hari biasa itu. Hanya 5-10 persen berkembang selama beberapa bagian dalam sekitar 30 tahun mereka hidup mens menstruasi menyakitkan mengganggu kegiatan sehari-hari (dismenorea). Para molimina menstruasi adalah sebagai:Gejala1. Perasaan berat dan ketidaknyamanan pada panggul, perut bagian bawah dan di punggung.2. Rasa menusuk dan kepenuhan di payudara.3. Frekuensi buang air kecil dan sembelit.4. Perasaan kelesuan, lekas marah, dan sakit kepala.  
Di atas gejala bervariasi dalam keparahan dari  masing-masing individu. Jarang, perdarahan dari hidung mungkin terjadi sebagai menstruasi perwakilan sejak kekentalan darah saat menstruasi.
Tanda-tanda
  1. Tiba-tiba penurunan suhu sekitar 1 derajat F, tapi dengan variasi individu.
  2. Pulse rate dan tekanan darah cenderung menurun.
  3. Bertambahnya berat terjadi selama dua minggu hingga pramenstruasi sekitar 1 Kg. karena retensi air dan garam, melainkan terjadi pada sekitar setengah dari perempuan. Ada kehilangan berat badan dengan timbulnya aliran.
  4. Haid (mens). Pendarahan menstruasi vagina terutama arteri, vena sebagian adalah cairan kemerahan gelap (tidak lengket/membeku) darah dengan melepaskan jaringan endometrium. darah haid memiliki bau tidak enak karena sekresi kelenjar sebaceous vulva dan dekomposisi elemen darah. darah haid ini kekurangan prothrombin, dan fibrinogen tapi kaya akan kalsium. Mikroskopis, mengandung sel darah merah, sejumlah besar leukosit, epitel vagina, lendir serviks, fragmen endometrium dengan makrofag, histiosit, sel mast dan bakteri, haid juga mengandung kolesterol, estrogen, lipid dan prostaglandin. Menstruasi darah dari gumpalan endometrium dalam rongga uterus oleh properti thromboplasticnya. Gumpalan yang dibubarkan oleh fibrinolysins dilepaskan dari endometrium. produk degradasi fibrin sehingga beredar dalam jumlah yang meningkat selama menstruasi. Gumpalan yang berlalu ketika menstruasi perdarahan menjadi berlebihan.
Interval dan Jangka waktu 
Siklus menstruasi berlangsung pada 28 hari rata-rata. Penyimpangan dari 2 sampai 3 hari bisa sering dihadapi. Ekstrem interval 21 dan 35 hari juga dapat ditemukan. Dalam kehidupan menstruasi setiap wanita, interval dapat bervariasi. Durasi biasa adalah tiga sampai lima hari dengan dasarnya ekstrim normal dua dan tujuh hari. Setiap wanita perlu pendidikan seks dalam batas normal pola menstruasi sehingga ia tidak menderita dari miseducation pola menstruasi normal diambil sebagai ketidak teraturan menstruasi.
Volume Darah yang Keluar 

Keluarnya darah total rata-rata selama menstruasi telah diperkirakan 35 ml (kisaran 5 60 ml); rata-rata besi ditemukan sebagai 12 mg. Perkiraan klinis kasar yang biasanya tidak lebih dari tiga bantalan segar yang diperlukan dalam dua puluh empat jam dua siang hari dan satu di malam hari, sehingga membutuhkan total 12 15 bantalan selama rnens. Kehilangan/keluarnya darah ini bervariasi secara luas dan menjadi lebih besar pada wanita yang tinggal di iklim yang hangat dari mereka yang tinggal di iklim dingin.
Manajemen 

Pendidikan yang tepat pada mens adalah penting. Wanita harus dididik bahwa menstruasi bukanlah drainase zat berbahaya dari tubuh tetapi manifestasi normal kewanitaan. Selama mens, dia harus melaksanakan kegiatan yang biasa termasuk mandi setiap hari, dan kegiatan sehari-hari lainnya. kebersihan pribadi dipertahankan dengan mengubah secara teratur sanitary pada tampon/kondom intravaginal dapat digunakan oleh pasangan yang sudah menikah asalkan ia tidak lupa untuk meninggalkan di dalam vagina. Pasangan sehat dapat melakukan hubungan seksual selama menstruasi. Penundaan atau kemajuan menstruasi. Ini menjadi pada waktu yang diperlukan untuk alasan sosial yang penting seperti pernikahan. Hal ini tidak akan berlaku di semua daerah. Terapi hormon yang digunakan adalah sebagai berikut:
  1. Progesteron norethisterone satu tab. tiga kali setiap hari mulai dari hari ke-20 siklus haid sampai melampaui tanggal penundaan. 
  2. Pil progestogen Estrogen kontrasepsi, dua hari dimulai dari hari ke-20. Aliran haid diperkirakan 2 sampai 3 hari setelah pengobatan dihentikan. Menstruasi bisa pra matang dibawa dengan terapi hormon mulai dari hari ke-5 dari mens selama 14 hari, terapi ini adalah (a) Estrogen etinil estradiol 0,05 mg. t.d.s. atau (b) Estrogen pil progestogen oral sekali sehari. Anovulax aliran menstruasi kemungkinan dimulai dalam 2 3 hari setelah penghentian terapi
Endokrin mekanisme menstruasi
Permainan hormon seks/jenis kelamin dari hipotalamus di otak, kelenjar hipofisis anterior, ovarium menyebabkan perdarahan menstruasi dari endometrium rahim.Hal ini disebut poros hipotalamus-hipofisis-ovarium-rahim
Langkah tersebut:
  1. Di otak, hipotalamus bertindak sebagai saklar untuk mekanisme endokrin menstruasi dan mulai proses dengan mensekresi hormon Gonadotrophin melepaskan (GnRH) atau (LHRH) oleh neuron peptidergic. Yang terakhir ini dikendalikan oleh neuron aminergic. Lingkungan mempengaruhi menstruasi melalui korteks otak dan hipotalamus.
          GnRH mengalir turun dari hipotalamus melalui pembuluh portal pituitari untuk
  1. kelenjar anterior pituitari (sel gonadotroph) membebaskan folikel merangsang Hormone (FSH) dan luteinising hormon (LH) dalam sirkulasi darah untuk memulai pertumbuhan folikel ovarium di kedua ovarium.
Siklus ovarium. folikel ovarium (20 ekor) yang tumbuh dalam siklus haid dalam tiga langkah.
a)      Folikel ovarium yang tumbuh dari folikel primordial. Sebuah folikel graarian tunggal dan menjadi dominan oleh pengaruh FSH sementara folikel lainnya mengalami atresia.
b)      Estradiol disekresikan oleh folikel ovarium dalam sirkulasi merangsang hipotalamus dan pituitari anterior menyebabkan lonjakan hormon LH dan FSH dalam darah (feed back positif) pada hari 12 dari siklus haid.
c)      Ovulasi (keluarnya ovum dari ovarium) terjadi pada 14 hari dari siklus haid. Corpus luteum (badan kuning) dibentuk di shell ovulasi folikel matang Graafian karena pengaruh LH.

Corpus luteum tetap dewasa Dari hari 19-26, berdegenerasi pada 27 hari dan 28 jika kehamilan tidak terjadi pada siklus haid. Plasma prolaktin (dari hipofisis anterior) naik (memikat fase luteal dan muncul untuk mempertahankan korpus luteum. Hormon progesteron berlebihan., Beberapa estradiol dan inhibin (hormon peptida) yang disekresikan oleh korpus luteum. Estradiol menyebabkan luteolysis sementara inhibin menekan FSH.
Uterine siklus
a)      fase proliferatif
Estradiol dari folikel ovarium menyebabkan perubahan proliferasi pada endometrium rahim (7-14 hari). Semua elemen jaringan endometrium dari I mm berkembang biak. Sebelum memulai fase proliferasi, tahap perbaikan. berjalan dengan perdarahan mens dan berakhir dengan 48 jam setelah mens.
b)      Sekretori fase. Progesteron (dari korpus luteum) menyebabkan perubahan sekretaris pada endometrium (hari 15 -26 untuk menerima ovum dibuahi untuk menanamkan Glikogen muncul sebagai vakuola subnuclear dalam kelenjar endometrium diikuti oleh sekresi glikogen dan lendir pada lumen kelenjar
c)      Kelenjar Corkscrew menjadi Endometrial kapal menjadi digulung, stroma menjadi pembuluh darah dan oedernatous mengental Endometrium. untuk 5 mm menjadi tiga lapisan (a) lapisan dangkal kompak dengan ot'glands leher (b) lapisan kenyal dengan kelenjar membesar (c) lapisan basal dalam kontak dengan lapisan miometrium.
Tahap regresi terjadi pada endometriurn keluar pada hari 27 hingga 28.
d)      fase perdarahan haid terjadi selama 4 - 5 hari setelah 28 hari dari siklus akibat terlepas jauh dari endometrium dan perdarahan dari endometrium yang tidur. Nekrosis dan pelepasan  endometrium membentang dari bagian ke bagian selama 2 hari pertama menstruasi. Perdarahan terjadi sebagai (a) pendarahan kapiler dengan atau tanpa pembentukan hematoma subepitel (b) perdarahan vena dan (c) diapedisis.

Fase haid disebabkan oleh penarikan estradiol dan dukungan progesteron pada endometrium. FSH naik lagi untuk memulai siklus lain,.

Penyebab perdarahan haid.  
Exact penyebabnya masih belum jelas. Urutan peristiwa adalah:Penarikan estrogen dan progesteron akibat degenerasi susut cepat dan regresi endometrium sekretori mengalami overcoiling dari arteriol spiral endometrium korpus luteum stasis sirkulasi dalam lapisan fungsional endometrium necrobiosis. Prostaglandin diuraikan oleh endometrium juga menyebabkan vasospasme dari nekrosis iskemik spiral endometrium suppfied oleh relaksasi arteri pendarahan yang terakhir. Perubahan ini vaskular dijelaskan oleh Markee (1940)
Dalam proses penumpahan pembekuan dan perdarahan fibrinolisis di situs terjadi sehingga darah merah tidak membeku dan gelap dengan jaringan endometrium yang habis selama 4-5 hari. Bertemunya endometrium. Endometrium adalah tanggal dari penampilan histologiknya terutama selama fase sekretori misalnya prenuclear vakuola - hari ke-16, inti basal, sekresi kelenjar lume - 20 hari.

SILKUS MENSTRUASI TERDIRI DARI 4 TAHAP :
  1. Fase Menstruasi yaitu peristiwa luruhnya sel ovum matang yang tidak dibuahi bersamaan dengan dinding endometrium yang robek. Dapat diakbiatkan juga karena berhentinya sekresi hormone estrogen dan progresteron sehingga kandungan hormone dalam darah menjadi tidaka ada.
  2. Fase Proliferasi/fase Folikuler ditandai dengan menurunnya hormone progesteron sehingga memacu kelenjar hipofisis untuk mensekresikan FSH dan merangsang folikel dalam ovarium, serta dapat membuat hormone estrogen diproduksi kembali. Sel folikel berkembang menjadi folikel de Graaf yang masak dan menghasilkan hormone estrogern yang merangsangnya keluarnya LH dari hipofisis. Estrogen dapat menghambat sekersei FSH tetapi dapat memperbaiki dinding endometrium yang robek.
  3. Fase Ovulasi/fase Luteal ditandai dengan sekresi LH yang memacu matangnya sel ovum pada hari ke-14 sesudah mentruasi 1. Sel ovum yang matang akan meninggalkan folikel dan folikel aka mengkerut dan berubah menjadi corpus luteum. Corpus luteum berfungsi untuk menghasilkan hormone progesteron yang berfungsi untuk mempertebal dinding endometrium yang kaya akan pembuluh darah.
  4. Fase pasca ovulasi/fase Sekresi ditandai dengan Corpus luteum yang mengecil dan menghilang dan berubah menjadi Corpus albicans yang berfungsi untuk menghambat sekresi hormone estrogen dan progesteron sehingga hipofisis aktif mensekresikan FSH dan LH. Dengan terhentinya sekresi progesteron maka penebalan dinding endometrium akan terhenti sehingga menyebabkan endometrium mengering dan robek. Terjadilah fase pendarahan/menstruasi.

0 Response to "Menstruasi"

Poskan Komentar