Imunisasi Untuk Ibu Hamil

blogger templates
Imunisasi Untuk Ibu Hamil

Imunisasi adalah suatu cara untuk meningkatkan kekebalan seseorang secara aktif terhadap suatu antigen, sehingga bila kelak ia terpajan oleh antigen yang serupa, tidak akan terjadi penyakit. Pada imunisasi terhadap ibu hamil diberikan tetanus toksoid yang merupakan toksin (antigen) dari kuman yang telah dilemahkan.

Tujuan pemberian imunisasi adalah secara epidemiologis untuk menurunkan insiden tetanus neonatarum menjadi 1 per 10.000 kelahiran hidup. Selain itu ia juga menekan angka kematian tetanus neonatarum menjadi separuh dari CFR (case fatality rate) sebelumnya, dengan jalan menemukan kasus dan mencari faktor risiko. Pendekatan yang digunakan adalah pendekatan risiko yaitu meliputi status imunisasi tetanus toksoid ibu hamil dan pertolongan persalinan dan perawatan tali pusat. Selain pemberian tetanus toksoid, ibu hamil juga diberi imunisasi hepatitis B, tetapi pemberian hepatitis B ini adalah hanya untuk ibu-ibu hamil yang beresiko tinggi terhadap hepatitis B. Ibu-ibu hamil yang beresiko tinggi terhadap pneumonia atau influenza diberikan juga vaksin influenza.

Idealnya, wanita usia subur harus diimunisasi sebelum hamil untuk melindungi bayi mereka terhadap penyakit serius. Sebagai contoh, rubella menyebabkan kerusakan serius pada janin yang belum lahir dan dapat dicegah dengan vaksin rubella. Varicella (cacar air) dapat menyebabkan cacat lahir pada janin dan pneumonia fatal pada ibu, melainkan dapat dicegah dengan vaksin varicella. Tetanus pada bayi baru lahir, sering fatal, dicegah jika ibu telah diimunisasi, seperti halnya dengan banyak penyakit dapat dicegah dengan vaksin lainnya.

Meskipun banyak obat, termasuk beberapa vaksin, yang dihindari selama kehamilan karena berpotensi membahayakan ibu atau janin, beberapa vaksin sebenarnya dianjurkan untuk wanita hamil. imunisasi tertentu selama kehamilan akan meningkatkan kesehatan ibu dan orang lain akan melindungi anak dengan cara antibodi ibu yang tetap pada anak untuk 3-6 bulan pertama kehidupan.

Sementara obat-obatan tertentu dapat membahayakan janin yang sedang berkembang, risiko janin berkembang yang dirugikan dengan vaksinasi dari ibu selama kehamilan tetap hanya teoritis. Saat ini, tidak ada bukti risiko dari vaksinasi ibu hamil dengan vaksin virus atau bakteri atau toksoid. vaksin dilemahkan Live, termasuk MMR dan varicella, merupakan keprihatinan teoritis yang lebih besar, sehingga dianjurkan bahwa perempuan menghindari kehamilan sebagai langkah pencegahan untuk setidaknya 28 hari setelah pemberian vaksin tersebut. Aturan 28-hari digunakan meskipun tidak ada bukti dalam studi sebelum kerusakan pada janin ketika ibu hamil menerima satu dari vaksin.

Wanita hamil dan penyedia layanan kesehatan harus selalu mempertimbangkan risiko dan manfaat vaksin serta risiko dari penyakit ini sebelum memberikan atau menerima vaksin. Imunisasi sebelum konsepsi selalu disukai untuk imunisasi selama kehamilan untuk mencegah penyakit pada anak. Setelah melahirkan, perempuan rentan terhadap rubella atau varicella harus diimunisasi dengan MMR atau vaksin varicella sebelum pulang dari rumah sakit.

Menyusui tidak mengganggu respon terhadap vaksin yang direkomendasikan untuk orang dewasa. Meskipun vaksin rubella virus telah ditemukan di susu manusia, ini dan lain vaksin diberikan kepada ibu selama kehamilan atau segera setelah melahirkan tidak terbukti mengganggu respon imun anak-anak untuk vaksin. Juga, tidak ada anak telah mengembangkan penyakit dari vaksin yang diberikan kepada ibu mereka. ASI mengandung antibodi dan faktor-faktor lain yang dapat membantu melindungi bayi terhadap penyakit menular banyak.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah menerbitkan jadwal imunisasi dewasa yang direkomendasikan, termasuk untuk wanita hamil.
Vaksin direkomendasikan untuk semua wanita hamil

Influenza.

Ibu hamil yang terinfeksi dengan virus influenza akan meningkatkan risiko rawat inap, komplikasi medis yang serius, dan hasil kehamilan yang merugikan. Imunisasi wanita hamil dengan vaksin virus influenza inaktif yang efektif dalam mengurangi infeksi saluran pernapasan demam pada wanita hamil. Imunisasi ibu selama kehamilan juga melindungi bayi yang baru lahir karena dia melewati antibodi kekebalan di plasenta (antibodi influenza sebenarnya lebih tinggi di dalam darah tali pusat daripada di darah ibu). Bayi dengan account infeksi virus influenza untuk rawat inap banyak dan cenderung untuk infeksi pernafasan bakteri. Kematian Anak Usia berhubungan dengan infeksi virus influenza terjadi paling sering pada bayi kurang dari usia 6 bulan. Sayangnya, selama 6 bulan pertama kehidupan, tidak ada vaksin atau obat anti-virus influenza yang tersedia. Untuk alasan ini, perempuan hamil harus menerima vaksin virus influenza dan mereka yang akan membantu untuk merawat bayi baru lahir harus divaksinasi juga. Studi tentang vaksinasi influenza lebih dari 2.000 wanita hamil telah menunjukkan tidak ada efek samping untuk janin dari vaksin. Namun, vaksin influenza hidung tidak boleh diberikan kepada wanita hamil karena merupakan vaksin virus hidup.

Tetanus.

Tetanus pada bayi baru lahir-begitu umum di seluruh Amerika-dicegah jika ibu sudah diimunisasi. Hal ini karena ibu yang melewati kekebalan antibodi kepada bayi di plasenta. Sang ibu yang kebal jika dia telah diimunisasi sebelum hamil atau selama kehamilan. Seorang ibu hamil yang status imunisasi tetanus tidak pasti atau yang terakhir imunisasi lebih dari 10 tahun yang lalu harus diimunisasi terhadap tetanus. Hal ini biasanya diberikan dikombinasikan dengan vaksin difteri toksoid (produk yang disebut Td). Baru-baru ini vaksin Td baru yang juga berisi vaksin pertusis telah dilisensi untuk orang dewasa (Tdap) termasuk untuk digunakan bagi wanita di kelompok usia subur. Kehamilan bukan merupakan kontraindikasi untuk Tdap imunisasi. Namun, pada saat ini, CDC merekomendasikan bahwa wanita hamil yang menerima terakhir toksoid tetanus vaksin yang mengandung kurang dari 10 tahun yang lalu menerima Tdap dalam periode pasca-melahirkan sesuai dengan rekomendasi vaksinasi rutin. Jika dosis terakhir toksoid tetanus-vaksin yang mengandung lebih dari 10 tahun sebelumnya, mereka lebih suka bahwa ia akan diimunisasi dengan Td selama trimester kedua dan ketiga bukan Tdap.

Vaksin bahwa perempuan hamil seharusnya tidak menerima
Secara umum, vaksin hidup yang dilemahkan adalah kontraindikasi bagi wanita hamil karena risiko teoritis penularan virus vaksin untuk janin. Hidup berikut, vaksin dilemahkan tidak boleh diberikan selama kehamilan kecuali dalam kondisi yang tidak biasa:

    * Influenza live virus vaccine (nasal spray)
    * Oral poliovirus vaccine
    * Measles-containing vaccines
    * Mumps-containing vaccines
    * Rubella-containing vaccines
    * Smallpox (vaccinia) vaccine
    * Typhoid vaccine (Ty21a)
    * Varicella (chickenpox) live virus vaccine
    * Yellow fever vaccine

Varicella.
Varicella (atau, cacar air) Vaksin universal dianjurkan untuk semua anak dan orang dewasa tidak hamil yang rentan, tetapi tidak diberikan kepada wanita hamil. Ibu hamil yang mengalami cacar (varicella) mengalami peningkatan risiko memiliki penyakit parah dan sebagian kecil dari mereka mungkin bayi dilahirkan dengan sindrom varicella kongenital. Rentan wanita yang terkena varicella (atau sirap, yang disebabkan oleh virus yang sama) harus menerima globulin imun varicella-zoster (VariZIG) dalam waktu 96 jam, yang dapat mencegah atau memodifikasi infeksi. Obat anti virus biasanya diperuntukkan bagi wanita hamil dengan penyakit cacar air parah. Bayi lahir dari ibu yang menderita cacar air dalam waktu 5 hari dari pengiriman juga diberikan VariZIG dalam 48 jam setelah pengiriman untuk mencegah mereka dari memiliki penyakit serius. Vaksinasi dengan vaksin varicella virus hidup selama kehamilan tidak dianjurkan, meskipun vaksinasi sengaja tidak dikaitkan dengan hasil yang merugikan. Seorang anggota rumah tangga hamil bukan merupakan kontraindikasi untuk imunisasi varicella dari seorang anak dalam rumah tangga itu, namun.

Virus vaksin varicella jarang menyebar dari orang divaksinasi yang mengembangkan ruam untuk orang yang rentan dalam rumah tangga. Resiko bagi wanita hamil rentan dan janinnya harus sangat rendah setelah jenis tampilan ini. Namun, wanita hamil yang percaya bahwa dia rentan terhadap cacar air dan yang memiliki eksposur rumah tangga kepada seseorang yang mengembangkan ruam setelah imunisasi varicella harus memberitahu dokternya.

Idealnya, perempuan harus kebal terhadap cacar air sebelum hamil, baik dari vaksin atau cacar air. Pada akhir kehamilan, perempuan rentan harus menerima dosis pertama vaksin cacar air sebelum dibuang dari fasilitas kesehatan. Dosis kedua harus diberikan 4-8 minggu kemudian.

Campak, gondok, dan rubella. Campak, gondok, dan rubella vaksin virus hidup-biasanya diberikan bersama sebagai MMR-tidak boleh diberikan selama kehamilan. Namun, karena campak meningkatkan risiko aborsi spontan atau kelahiran prematur, wanita hamil rentan diberikan globulin imun dalam waktu enam hari setelah terpapar. Virus gondok belum dikaitkan dengan masalah selama kehamilan. Liar infeksi virus rubella pada awal kehamilan memiliki risiko tinggi menyebabkan sindrom rubella bawaan (CRS) pada janin. Ini adalah penyakit yang merusak yang dapat dicegah dengan penggunaan vaksin sebelum kehamilan. Wanita hamil disaring awal kehamilan untuk memastikan bahwa mereka kebal. Jika rentan dan terbuka, wanita hamil dan dokter bersama-sama akan perlu untuk mempertimbangkan pilihan-nya. Wanita-rentan rubella harus diimunisasi dengan MMR pada periode pasca-partum segera. Namun, CDC telah mengikuti hasil dari vaksinasi rubella sengaja ibu hamil dan tidak ada kasus CRS telah terdeteksi.

Penularan virus vaksin MMR dalam rumah tangga belum terbukti (kecuali virus rubella dari ibu menyusui untuk bayi mereka). Dengan demikian, anak-anak rentan harus diimunisasi apakah atau tidak ada kontak serumah hamil.

Demam kuning.
Live dilemahkan vaksin demam kuning tidak diketahui menyebabkan malformasi perkembangan. Hal ini hanya diberikan kepada wanita hamil jika melakukan perjalanan ke daerah endemik di mana dia akan beresiko terkena demam kuning tidak dapat dihindari.

Demam tipus.
Baik hidup dilemahkan Ty21a maupun polisakarida Vi vaksin demam tifoid telah diuji pada wanita hamil atau menyusui. Beberapa ahli mungkin mempertimbangkan vaksin polisakarida bagi wanita hamil atau menyusui jika melakukan perjalanan ke daerah endemik tidak dapat dihindari dan ia mungkin beresiko terkena Salmonella typhi (penyebab demam tifoid).
Vaksin untuk beberapa wanita hamil

Vaksin berikut harus dipertimbangkan untuk ibu hamil yang berisiko untuk memperoleh atau sedang terkena penyakit ini. Karena aborsi spontan terjadi lebih sering pada trimester pertama kehamilan, beberapa dokter kandungan lebih memilih untuk menghindari pemberian vaksin selama ini, jika mungkin, untuk menghindari asosiasi temporal yang mungkin terjadi. Rekomendasi khusus untuk perjalanan oleh wanita hamil (dan lainnya) dapat diperoleh di www.cdc.gov / travel.

Hepatitis B virus.

Hepatitis B (HBV) infeksi selama kehamilan dapat mengakibatkan penyakit berat baik bagi ibu, janin, dan akhirnya untuk neonate. Imunisasi dianjurkan universal di Amerika Serikat untuk semua orang di bawah usia 18 tahun dan mereka lebih tua dari yang yang mengalami peningkatan risiko eksposur. Kehamilan bukan merupakan kontraindikasi untuk imunisasi HBV dan vaksin harus diberikan kepada orang-orang dengan risiko pekerjaan atau gaya hidup, kelompok risiko khusus pasien (seperti yang menjalani hemodialisis), mereka yang memiliki penyakit menular seksual lainnya, rumah tangga dan kontak seksual pembawa HBV, penjara tahanan, dan untuk pelancong internasional untuk daerah-daerah endemik. Semua wanita hamil harus memiliki skrining prenatal dini untuk kekebalan tubuh dan, jika rentan dan jika mereka memiliki faktor risiko, harus diimunisasi.

Semua wanita hamil harus diskrining untuk infeksi hepatitis virus B aktif karena kebanyakan perempuan yang terinfeksi tidak tahu dan, jika mereka memiliki infeksi hepatitis B, bayi baru lahir harus menerima kelahiran dosis vaksin hepatitis B dan hepatitis B globulin imun -memberikan baik di dalam jam lahir mengurangi kemungkinan bahwa anak akan menjadi terinfeksi virus hepatitis B dan, jika terinfeksi, mengurangi kemungkinan bahwa bayi akan terinfeksi secara kronis.

Pneumococcal infeksi.
Pneumococcal vaksin polisakarida (PPV23) diindikasikan untuk kondisi medis tertentu (seperti [ketiadaan limpa] asplenia, metabolik, penyakit ginjal, jantung, dan paru-paru, dan imunosupresi). Wanita hamil dengan kondisi tersebut juga harus menerima vaksin, sebaiknya sebelum hamil-tapi dapat diberikan kepada wanita hamil jika dia belum pernah diimunisasi.

Rabies eksposur.
Risiko rabies jauh melebihi risiko teoritis dari vaksin jika ibu hamil telah terkena penyakit ini.

Infeksi meningokokus. Studi ibu hamil diimunisasi dengan vaksin polisakarida meningokokus dan bayi mereka tidak menunjukkan efek yang merugikan. Ini berarti bahwa vaksin yang kemungkinan besar akan aman bagi wanita hamil yang berisiko tinggi untuk infeksi meningokokus. Karena vaksin konjugasi baru meningokokus (MCV4) adalah vaksin yang lebih disukai untuk orang 11-55 tahun, banyak ahli akan lebih suka untuk memberikan MCV4 dalam pengaturan ini, walaupun tidak ada data tentang keselamatan MCV4 selama kehamilan.

Hepatitis A.
Ibu hamil beresiko tertular infeksi virus hepatitis A jika ada seseorang terinfeksi dalam rumah tangga, jika mereka memiliki eksposur kerja, atau jika bepergian ke daerah dimana hepatitis A adalah endemik. Meskipun studi formal hepatitis A vaksin pada wanita hamil belum dilakukan, vaksin diproduksi dari virus tidak aktif sehingga risiko teoritis untuk janin harus rendah. Vaksin ini telah digunakan pada wanita hamil tanpa efek samping yang telah dilaporkan. Karena perjalanan internasional kini sumber yang paling sering terkena bagi orang Amerika untuk hepatitis A, vaksinasi sebelum melakukan perjalanan ke daerah-daerah endemik sangat penting. Untuk wanita hamil yang telah terkena virus hepatitis A, tes kepekaan dapat dibenarkan namun tidak harus menunda pemberian globulin imun ("gamma globulin").

Polio.
polioviruses wildtype telah dieliminasi di Amerika Serikat dan dengan demikian tidak ada biasanya merupakan indikasi untuk imunisasi dari wanita hamil kecuali untuk para wanita bepergian ke daerah endemik. Jika vaksin polio diindikasikan, hanya vaksin dilemahkan harus diberikan kepada wanita hamil dan bukan virus vaksin oral hidup.

Anthrax.
Perempuan yang divaksinasi terhadap anthrax sebelumnya dalam hidup tidak memiliki masalah dengan kehamilan atau bayi. Tidak ada penelitian telah dipublikasikan mengenai penggunaan vaksin anthrax pada wanita hamil, meskipun serangkaian penelitian yang dilakukan oleh Naval Health Research Center dan Pusat Nasional untuk Lahir Cacat Cacat dan Pembangunan menunjukkan bahwa anak-anak yang lahir dari ibu yang diimunisasi dengan vaksin Anthrax pada trimester pertama kehamilan bisa memiliki peningkatan risiko cacat lahir. Komite Penasehat untuk Praktik Imunisasi merekomendasikan bahwa wanita hamil tidak divaksinasi terhadap anthrax. Namun, dalam situasi eksposur anthrax aerosol (seperti yang mungkin terjadi dalam serangan bioterror), risiko teoritis vaksin kemungkinan akan jauh lebih kecil dari risiko penyakit; ibu hamil harus divaksinasi anthrax hanya jika potensi manfaat dari vaksinasi lebih besar daripada potensi resiko pada janin.

Manusia papillomavirus. Meskipun uji klinis awal human papillomavirus (HPV) vaksin khusus dikecualikan wanita hamil, 1.244 kehamilan terjadi pada kelompok vaksin dan 1.272 terjadi di antara para wanita yang menerima plasebo. Tidak ada perbedaan dalam tingkat keguguran, kematian janin akhir kehamilan, atau cacat lahir pada bayi mereka. Bayi dari 500 perempuan yang menyusui ketika mereka menerima vaksin telah ada kegiatan lebih buruk daripada mereka yang mendapat plasebo dan tidak ada peristiwa dianggap berhubungan dengan vaksin. FDA telah membentuk registri untuk mencatat hasil kehamilan antara wanita yang secara tidak sengaja diberi vaksin HPV saat hamil.

H1N1
Sebagai ibu hamil, wajar untuk khawatir tentang kesehatan anda dan kesehatan bayi Anda selama pandemi virus flu H1N1. Sepanjang kehamilan, anda mungkin pernah mendengar banyak nasihat tentang apa yang dimakan, bagaimana untuk berolahraga, dan apa yang harus dihindari untuk melindungi kesehatan bayi. Mengambil vaksin flu H1N1 adalah satu hal lagi yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi risiko bahwa menangkap virus flu H1N1 pose untuk kesehatan anda dan bayi anda.
Wanita hamil tidak lebih mungkin untuk mendapatkan virus flu H1N1 dari orang lain, tetapi ketika mereka mendapatkannya, mereka adalah sekitar lima kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit dan sekitar tiga kali lebih mungkin untuk menderita komplikasi yang sangat serius.
Sampai saat ini, dari wanita hamil yang telah dirawat di rumah sakit dengan H1N1 virus flu, lebih dari dua-pertiga berada di trimester ketiga mereka.
Adjuvanted atau Unadjuvanted - Siapa Gets Apa?
Anda mungkin ragu-ragu tentang mengambil vaksin untuk melindungi terhadap H1N1 virus flu, atau tidak pasti yang jenis vaksin yang tepat bagi Anda. Inilah yang kita ketahui tentang vaksin flu H1N1.
Ada dua jenis vaksin flu H1N1: adjuvanted dan unadjuvanted. Kanada Kebanyakan akan menerima vaksin adjuvanted. ajuvan adalah suatu zat yang meningkatkan respon imun. Hal ini terdiri dari alami minyak, air dan vitamin E. Vaksin unadjuvanted tidak termasuk booster ini. vaksin Adjuvanted tersedia sekarang di seluruh negeri. Kanada pasokan dari vaksin unadjuvanted akan tersedia pada awal November.

• Vaksin unadjuvanted direkomendasikan untuk semua wanita hamil pada setiap tahap kehamilan mereka.
Namun jika vaksin unadjuvanted tidak mudah tersedia, beberapa wanita hamil harus mempertimbangkan untuk mendapatkan vaksin adjuvanted.

• Jika Anda lebih dari 20 minggu hamil, ATAU jika Anda memiliki penyakit kronis (seperti asma atau diabetes), Anda berisiko lebih besar untuk komplikasi parah dari flu H1N1. Anda harus mempertimbangkan untuk mendapatkan vaksin adjuvanted yang tersedia sekarang.

Manfaat potensial dari awal kekebalan terhadap virus flu H1N1 (dari mendapatkan vaksin) lebih besar dari kemungkinan resiko menerima vaksin flu adjuvanted.

• Jika Anda kurang dari 20 minggu hamil, dan sehat, Anda bisa menunggu untuk mendapatkan vaksin unadjuvanted. Anda cenderung kurang daripada perempuan di tahap akhir
kehamilan atau wanita dengan penyakit kronis yang parah untuk mengembangkan komplikasi dari influenza. Dapatkan vaksin unadjuvanted secepat menjadi tersedia untuk Anda. Jika Anda ingin imunisasi dengan vaksin adjuvanted, yang merupakan pilihan bagi Anda.

Apa Manfaat ... Apa Risiko?

Dokter dapat membantu Anda untuk mempertimbangkan pilihan Anda, tapi kenyataan tetap bahwa imunisasi adalah cara paling efektif untuk mencegah penyakit dan melindungi kesehatan bayi. Manfaat imunisasi - mencegah penyakit parah dan kematian - sangat melebihi risiko yang berkaitan dengan vaksin.
Para adjuvant pada vaksin flu H1N1 telah teruji di sekitar 45.000 orang tanpa efek samping yang serius yang dilaporkan.
Unadjuvanted vaksin direkomendasikan untuk digunakan oleh wanita hamil. Meskipun tidak ada bukti bahwa vaksin adjuvanted tidak aman untuk wanita hamil, jenis vaksin belum diuji pada wanita hamil, sehingga vaksin unadjuvanted adalah pilihan pertama untuk ibu hamil.
Unadjuvanted vaksin dibuat dengan cara yang sama seperti vaksinasi flu musiman biasa, yang telah digunakan secara aman pada wanita hamil selama bertahun-tahun.
Efek samping serius (masalah medis) setelah imunisasi influenza jarang terjadi. Biasanya ada sekitar satu efek samping yang serius, seperti reaksi alergi yang parah, untuk setiap 100.000 dosis vaksin flu didistribusikan. Beberapa kejadian buruk, seperti sindrom Guillain-Barre (GBS), sebuah penyakit yang mengakibatkan kelumpuhan, bahkan lebih jarang. Ada sekitar satu kasus GBS untuk setiap satu juta dosis vaksin flu didistribusikan.
Sangat penting untuk dicatat bahwa kejadian tersebut tidak selalu disebabkan oleh vaksin ini, mereka dilaporkan karena peristiwa mengikuti imunisasi. Masing-masing efek samping yang serius yang dilaporkan di Kanada diselidiki untuk menentukan penyebabnya.

Daftar Pustaka
Gall, SA 2003. Maternal Immunization. Obstetrics and Gynecology Clinics of North America, 30(4):632-636. CDC (2008). Guideing principles for development of ACIP recommendations for vaccination during pregnancy and breastfeeding. MMWR 57(21): 580.
CDC (2009). Recommended adult immunization schedule—United States, 2009.MMWR 57(53):Q1-4.
Zaman K, Roy E, Arifeen SE, et al. 2008. Effectiveness of maternal influenza immunization in mothers and infants. N Engl J Med 359: 1555-64.
CDC. 2008. Summary of ACIP recommendations for prevention of pertussis, tetanus and diphtheria among pregnant and postpartum women and their infants. MMWR 57(04):48-9.
CDC (2008). Prevention and control of influenza: Recommendations of the Advisory Committee on Immunization Practices (ACIP), 2008. MMWR, 57 (RR-07), 1-60.
AAP, Committee on Infectious Diseases (2006). Varicella-Zoster Infections. In: LK Pickering (Ed.), Red Book: Report of the Committee on Infectious Diseases (27th ed., pp. 711-25). Elk Grove Village, IL.
AAP, Committee on Infectious Diseases (2006). Rubella. In: LK Pickering (Ed.), Red Book: Report of the Committee on Infectious Diseases (27th ed., pp. 574-9). Elk Grove Village, IL.
American College of Obstetricians and Gynecologists (2003). Immunization during Pregnancy. ACOG Committee Opinion 282.
CDC (2006). General recommendations on immunization: recommendations of the Advisroy Committee on Immuniazation Practices (ACIP). MMWR 55(RR15);1-48.
CDC (2002). Notice to Readers: Status of U.S. Department of Defense Preliminary Evaluation of the Association of Anthrax Vaccination and Congenital Anomalies. MMWR February 15, 2002 / 51(06);127.
http://www.immunizationinfo.org/issues/general/vaccines-pregnant-women
http://www.sogc.org/h1n1/Pregnant%20Women%20-%20H1N1%20Vaccine%20Recommendations%20EN.pdf

0 Response to "Imunisasi Untuk Ibu Hamil"

Poskan Komentar